Memahami Cerita dan Mengelolah Ide (Pengenalan Film Bagian 3)

Memahami Cerita dan Mengelolah Ide (Pengenalan Film Bagian 3)
Oleh Baskoro Adi dan Rahabi Mandra

1. Apa itu cerita?
Cerita adalah sebuah laporan, fiksi maupun nyata, baik tertulis maupun verbal tentang sebuah rangkaian kejadian yang saling berhubungan. Mengapa cerita yang baik itu penting? Perhatikan keadaan berikut:

(1)
Anda sedang tiduran di kamar, kemudian ibu anda msuk ke dalam kamar dan ngomel, “Kamu jangan ngerokok, jangan narkoba, jangan nakal, jangan pulang malam!” Kemudian ibu Anda keluar.

dan (2)
Ibu anda masuk ke kamar saat anda sedang tiduran. Beliau duduk dan bercerita, “Kamu ingat teman Papa, Om Anton? Beliau meninggal karena kanker paru-paru. Kamu jangan merokok ya?”.

Dari kedua keadaan di atas, keadaan nomor 1, sang Ibu menggunakan daftar untuk menasehati anaknya. Sementara keadaan nomor 2, sang Ibu menggunakan cerita. Keadaan nomor 2 jelas lebih mengena kepada pendengar.

Banyak pesan disampaikan melalui cerita. Kisah supaya tidak durhaka kepada orang tua, disampaikan melalui kisah Malin Kundang. Kisah supaya baik dengan saudara, disampaikan melalui kisah Cinderella dan Bawang Merah Bawang Putih. Bahkan banyak firman Tuhan disampaikan melalui cerita.

Kembali ke pertanyaan di atas: Mengapa cerita yang baik itu penting? Karena cerita yang baik akan mampu memanipulasi emosi.

Selalu ingat, kebanyakan keputusan yang dibuat oleh manusia, lebih banyak dipengaruhi oleh emosi daripada logika. Pengguna Apple, sadar bahwa dengan harga yang lebih rendah, mereka bisa membeli komputer dengan spesifikasi lebih baik, namun mereka tetap membeli komputer Apple yang harganya lebih tinggi. Keputusan yang dibuat berdasarkan emosi.

Seorang wanita bisa memilih seorang pria yang sudah jelas-jelas menyakitinya, sementara ada pria yang lebih baik tersedia. Keputusan yang dibuat juga berdasarkan emosi. Apakah banyak manusia seperti itu? BANYAK. Bahkan mungkin Anda salah satunya.

Begitu Anda bisa membuat cerita yang baik, Anda akan nyaris bisa menjual apapun.

2. Bagaimana mengolah ide?
Coba tanyakan ke penulis sukses/ternama, apa kiranya pertanyaan yang umumnya selalu mereka dapatkan. Biasanya mereka akan menjawab, “Dapat ide dari mana sih?”

Kita sebagai penggiat dunia kreatif pasti pernah merasakan kok kepala ini tidak bekerja ya, tidak ada ide muncul. Banyak penulis-penulis yang baru memulai sudah punya ketakutan duluan — takut kehabisan ide. Ya, banyak dari kita bisa mengerti keadaan ini. Untuk menghilangkan kekuatiran ini, ada baiknya kita menganggap ide seperti… kelinci deh. Kita pelihara saja dua, dan kalau kita bisa memelihara dan mengelolanya, tidak lama kemudian kita sudah punya selusin.

Beberapa orang memang bisa menulis dengan cepat, namun coba perhatikan saja – secepat-cepatnya orang menulis, penulis novel setidaknya menulis hanya satu dalam setahun, sementara penulis skenario layar lebar hanya dua hingga tiga tiap tahunnya. Jadi dalam setahun sebenarnya kita hanya butuh antara satu-tiga ide cerita yang bagus.

Sebenarnya cara terbaik untuk muncul dengan ide bagus itu adalah dengan memperhatikan hidup. Setiap penulis selalu “diberi” ide cerita setiap harinya, yang diantarkan oleh hidup. Persoalannya, tidak semua penulis menerimanya. Hanya penulis-penulis yang benar-benar memperhatikan hidup, memperhatikan kejadian sekitar, menjadikannya pengalaman, dan mengolahnya sedemikian rupa, baru bisa dikatakan “mendapatkan” ide cerita. Ini sama seperti peluang. Setiap hari peluang hilir-mudik dalam hidup kita, namun jika kita tidak menyadarinya, menangkapnya, maka peluang akan pergi begitu saja.

Kuncinya adalah harus siap sedia ketika ide datang. Ini bukan berarti hanya sekadar siap dengan pulpen dan kertas. Ini berarti juga siap secara mental untuk memperhatikan dan mengenali informasi yang selalu lalu-lalang dan menyentuh pikiran kita, bisa menjadi ide yang bermanfaat. Kapan terjadinya? Kapan saja – ketika kita lihat ada iklan menarik di billboard, ketika seorang teman tiba-tiba nyeletuk ide bagus, ketika di suatu hari ada masalah datang ke kita, atau ketika kita baru saja melewati rintangan berat dalam hidup kita – semua itu bisa diolah-alihkan hingga menjadi dasar dari cerita kita berikutnya, jika kita memang merasa demikian.

Dari dulu sampai sekarang, orang-orang besar dengan ide besar selalu mengutarakan rahasia mereka kepada kita: selalu bawa catatan dan pulpen. Pikiran kita hanya mampu menampung informasi baru dan menjaganya tetap segar selama tiga menit. Kalau tidak diabadikan di dalam catatan, kita bisa kehilangan sebuah ide selama-lamanya.

Andaikan kita sudah mencoba memelototi hidup, mencari ide ke segala penjuru, namun rasanya ide genius itu tidak kunjung muncul, lantas bagaimana? Masih ada beberapa cara untuk membimbing diri kita sendiri agar kita terdorong ke ide-ide itu.

3. Mengamati Berita
Sesekali kadang kita mendengar sebuah berita dari internet, radio, atau televisi, dan kita mendapatkan sebuah konsep menarik untuk dijadikan awal cerita. Yang kita tangkap dari berita memang bukan cerita utuh yang lantas kita ambil dan kita tuliskan ulang. Biasanya hanya berupa konsep pemikiran, atau bibit cerita. Misalnya kita mendengar kisah tentang anak luar biasa yang bisa menyembuhkan penyakit apapun dengan mencelupkan tangannya ke minuman pasien dengan sebuah batu. Bibit cerita bisa diambil dari anak luar biasa itu, dari batu, dari pasien yang berkebutuhan, dari celupan tangan, atau dari ide menyembuhkan segala penyakit.

Lantas salah satu ide itu bisa kita bawa kepada jenis cerita atau genre yang tengah menarik perhatian kita. Misalnya kita sedang ingin membuat horor – kita ambil ide batu dari berita tadi, dan kita bayangkan hantu-hantu yang bisa saja muncul dari batu tersebut, dan bahwa setiap pasien yang meminumnya akan dihantui. Atau misalnya kita sedang ingin membuat cerita romantis – kita bayangkan anak luar biasa yang dibutuhkan banyak orang ini sedang jatuh cinta dengan, misalnya, seorang anak pasien. Atau misalnya kita ingin membuat science fiction – kita bayangkan batu itu datangnya dari kelainan mineral di bumi ini, yang setelah ditelusuri, datangnya dari serpihan meteor yang baru terjadi belakangan ini.

Maka ketika kita mendengar sesuatu yang terjadi di sekitar kita, coba saja dihubung-hubungkan dengan jenis cerita yang sedang kita kembangkan.

4. Dokumenter Sejarah
Nah, di titik ini kita sadar bahwa sejarah itu penting. Penulis-penulis berpengalaman akan mengakui bahwa dokumenter sejarah itu sarat dengan ide cerita. Sejarah bisa bercerita tentang apa saja sebenarnya, hanya saja cerita-cerita itu adalah cerita terpilih yang karena kekuatan ceritanya maka tak lekang oleh waktu. Banyak sekali konsep di dalam sejarah yang bisa diselami, diambil, dan dikembangkan.

Dalam sejarah, kita punya perang, pemimpin-pemimpin politik dan perangainya, kita punya kehidupan, kematian, persatuan, adu kekuatan, cinta, dan yang paling penting, di dalamnya selalu ada konflik. Buku-buku dan film-film favorit kita kebanyakan terinspirasi oleh sejarah, baik secara nyata atau secara semu, dan kadang kita tidak menyadarinya.Sebagai contoh, serial Game of Thrones itu didasari pada sejarah Wars of the Roses di Inggris pada abad ke-15. Dua kubu yang sangat kuat, York dan Lancaster (diubah jadi Stark dan Lannister) bertempur demi kekuasaan. Film Gladiator dan King’s Speech secara nyata mengambil dari sejarah dan menceritakannya kembali.

5. Artikel Lama Koran
Kita bisa menemukan banyak sekali narasi kreatif pada korankoran lama. Ini bukan hanya karena isi pada artikel itu, tapi juga karena gaya penulisan di masa lalu juga sangat berbeda dengan sekarang. Selain itu, hal-hal yang terjadi dan dipercaya di masa lalu sangat mungkin berubah dan menjadi berbeda dari keadaan sekarang, sehingga “memaksa” kita untuk menggunakan cara berpikir yang berbeda juga agar bisa menerapkannya ke dalam cerita kita.

Sebagai contoh, andaikata kita besar di tahun 1990-an di Jakarta, pada saat itu era internet belum benar-benar menyatu dengan masyarakat. Lalu kita lihat artikel tentang sahabat pena, ketika seseorang bertukar surat dengan orang lain di lain kota atau negara. Lalu kita melihat sebuah artikel tentang temuan telepon seluler terbaru, dan kita lihat opini orang-orang terhadap hijab yang belum sepopuler sekarang.Ada nilai-nilai yang dipandang berbeda di saat itu dibandingkan sekarang, dan ini yang membuatnya menjadi menarik.

6. Menyatukan Kedua Hal Jadi Satu
Biasanya salah satu cara mudah membuat ide cerita yang menarik adalah dengan menyatukan dua elemen yang biasanya tidak bisa disatukan. Seperti contoh, pada tahun 2012 ada yang menyatukan konsep sejarah Abraham Lincoln dengan mitos vampir. Abraham Lincoln, menurut film tersebut, adalah vampir.

Kita juga bisa menyatukan dua karakter yang berseberangan ke dalam sebuah film. Cerita bisa bergulir dengan sendirinya karena kedua karakter tersebut otomatis menghasilkan konflik.

7. Sesuatu Yang Wajar Dikurangi Sesuatu
Bayangkan sesuatu yang penting hilang dari sebuah konsep yang kita cukup kenal baik. Bayangkan main golf tanpa stik golf. Bayangkan berbohong tanpa ada konsekuensi. Bayangkan bisnis tanpa pertukaran nilai. Bayangkan pacaran dengan jiwa tanpa raga. Bayangkan bumi tanpa manusia. Bayangkan sebuah negara tanpa presiden. Setelah membuang satu elemen dari sebuah konsep, biasanya pikiran kita bisa mengarah pada ide cerita yang baru.

8. Apa Jadinya Jika
Metode Apa Jadinya Jika atau What If? ini cukup populer di kalangan penulis dan penggiat kreatif. Hanya dengan mempertanyakan apa jadinya jika dunia ini dikuasai oleh mesin dan mesin tersebut menggunakan manusia sebagai sumber energi, maka jadilah film The Matrix. Contoh lain: apa jadinya jika seseorang jatuh cinta dengan orang lain yang hidup di rentang waktu yang berbeda. Contoh lain lagi: apa jadinya jika ada orang yang bisa menemukan mesin waktu.

Bayangkan hidup keseharian kita.Apa jadinya jika sesuatu yang fantastis hadir dalam hidup kita? Maksudnya tidak melulu harus fantasi atau fiksi ilmiah, bisa juga tentang pergerakan sosial yang belum pernah dicoba di sejarah dunia kita. Apa jadinya jika seorang laki-laki jatuh cinta pada operating system? Apa jadinya jika ada seseorang yang begitu terlatih hingga bisa menghancurkan satu pleton grup militer, atau seluruh keluarga mafia?

Kita bisa juga membayangkan apa jadinya jika konsep berbohong tidak pernah ada dalam kemanusiaan, atau apa jadinya jika manusia tidak pernah menemukan listrik. Kita juga bisa membayangkan apa jadinya jika seorang pemimpin memimpin satu dunia seutuhnya. Rasa takut dalam membayangkan “apa jadinya jika” akan memunculkan sebuah cerita horor yang menarik. Mengandaikan konsep hidup yang berbeda dari yang seharusnya bisa menghadirkan cerita yang menarik dan tidak terpikirkan oleh banyak orang.

Anda juga bisa mencoba berada di keramaian, dan memperhatikan orang lain. Bayangkan orang yang Anda perhatikan tersebut punya kisah. Ide juga bisa berasal dari pengalaman diri sendiri atau orang lain.

Tak jarang ide juga berasal dari alam bawah sadar. Saat Anda bermimpi, Anda dalam keadaan setengah sadar, Anda dalam pengaruh obat. Tambahkan formulasi “What if” dalam hal yang observasi tersebut.

Contoh: Anda berada di halte bis, kemudian ada seorang gadis yang menarik perhatian Anda. Dia menggunakan sepatu boots, memakai jins, jaket kulit, dandanan gothic, tato. Kemudian, percikkan pertanyaan-pertanyaan “what if (bagaimana jika)”.
What if she’s an alien?
-  Bagaimana jika dia adalah pembunuh berantai?
- Bagaimana jika dia adalah seorang relawan dengan 40 adik asuh?
- Bagaimana jika dia hafal Al Qur’an?
- What if she’s a super hero who fight crimes during our sleep?
- What if ....
- Bagaimana jika ....


Sumber: Buku Menulis Cerita Film Pendek: Sebuah Modul Workshop Penulisan Skenario Tingkat Dasar. Pusat Pengembangan Perfilman Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan. 2017.
Tim Penyusun: Perdana Kartawiyudha (koordinator); Baskoro Adi Wuryanto; Damas Cendekia; Melody Muchransyah; Rahabi Mandra.
Loading.....
Terbaru