Statement dan Tema dalam Film

Statement dan Tema dalam Film

Oleh Baskoro Adi dan Perdana Kartawiyudha

A. Statement
Statement adalah sikap pembuat cerita terhadap topik atau kasus yang diangkat. Biasanya topik atau kasus ini sudah terwujud dalam logline.Cara pencerita menyikapi kasus yang tertuang dalam logline inilah yang disebut statement. Beberapa orang menyebut statement ini dengan istilah pesan moral (moral of the story).

Berbeda dengan director’s statement yang umumnya berisi penjabaran latar belakang dan alasan sutradara terlibat dalam suatu film, statement dalam pembuatan cerita ini ditulis lebih singkat, padat, dan jelas dalam menyampaikan sikap pembuat cerita terhadap topik yang disampaikan. Umumnya statement dalam cerita ini hanya ditulis dalam satu kalimat saja. Contoh kalimat statement adalah sebagai berikut:
a. cinta datang di saat ketika kita membuka diri
b. kebahagiaan dimulai dari diri sendiri
c. nikmati hidup selagi bisa

Bandingkan dengan kalimat logline seperti “seorang mahasiswa yang sudah tak tahan ingin buang air di toilet tapi semua toilet yang ada di kampus terpakai”. Kalimat statement cenderung lebih mendalam, filosofis, dan menunjukkan sikap, tetapi memang tidak terlalu jelas menjelaskan ceritanya seperti apa. Berbeda dengan kalimat logline yang secara jelas menggambarkan cerita dalam film, terutama dari segi karakter dan konflik yang dihadapinya.

Ketika menonton film, kita bisa menangkap apa logline film tersebut dengan menonton sepertiga awal film. Sedangkan untuk memahami statement dari suatu film, penonton perlu menonton film hingga selesai.

Bagi beberapa pembuat film, statement atau yang lebih umum disebut pesan moral ini adalah sesuatu yang berusaha dihindari dalam mendesain cerita. Hadirnya statement atau pesan moral dianggap hanya membuat cerita terkesan menggurui penonton ke arah normatif. Padahal inti dari dibuatnya statement atau pesan moral ini adalah menunjukkan sikap pembuat film. Apapun itu. Bahkan ketika pembuat film ingin menunjukkan ketidakberpihakannya terhadap suatu kasus, itu juga bisa dianggap pencerita sudah menentukan sikapnya.

Bagi pencerita tingkat tinggi, mereka seringkali sudah sangat mahir mengolah cerita sehingga mereka bisa langsung bercerita dengan sangat baik tanpa terlebih dahulu merancang logline dan statement, bahkan perlu melewati tahapan sinopsis ataupun treatment. Beberapa dari mereka tidak sadar bahwa tanpa memformulasikan logline dan statement, dua unsur tersebut sudah langsung terwujud dengan kuat dalam karya mereka. Hanya saja tidak semua dari kita mempunyai bakat dan kemampuan sehebat itu.

Apalagi ketika dalam proses belajar, statement dan logline penting untuk dirancang sejak awal. Bukan dengan niatan menggurui penonton, tetapi keberadaan statement sesederhana menjadi titik yang ingin dicapai dalam proses bercerita. Dengan titik tuju yang jelas, pencerita bisa meminimalisasi kemungkinan tersesat di tengah jalan.Bahwa nanti di tengah jalan titik tujunya perlu berubah, bisa saja dilakukan. Artinya harus tetap ada titik lain yang dituju. Dengan demikian bisa mengurangi kemungkinan penulis tersesat di tengah proses menulis dan tak tahu harus ke mana.

Statement dan Tema dalam Film
Lebih jauh lagi, logline yang persis sama, bisa disikapi berbeda oleh pembuat cerita yang berbeda. Ada yang bersikap bijak, ada yang bersikap sinis, ada yang apatis, ada yang penuh amarah, dan lain sebagainya. Inilah hal yang bisa dimainkan dalam merancang statement. Sebagai pencerita, kita bisa memasang topeng yang berbeda dalam menyikapi suatu permasalahan. Statement yang baik juga tidak harus bijak. Kita bisa membuat orang belajar sesuatu dengan memperlihatkan kondisi yang tidak selalu positif. Akhiran yang ironi atau bahkan tragis pun dapat membuat penonton belajar sesuatu dari cerita yang ada, misalnya:
a. bahagiakan diri sendiri, baru bisa membahagiakan orang lain
b. Tuhan tak pernah tidur, demikian juga iblis
c. sepandai-pandainya menyimpan bangkai, akhirnya tercium juga

Kejelian dan keberanian menentukan statement, akan menentukan kesan yang penonton tangkap setelah menonton film. Kesan ini bisa menjadi bahan pemikiran atau bahkan inspirasi bagi mereka dalam memandang suatu permasalahan maupun menjalani hidup. Tidak hanya itu, kesan yang dimunculkan dari statement, bisa membuat penonton juga sadar bahwa orang yang berbeda bisa menyikapi suatu permasalahan dengan cara yang berbeda pula. Dan itu tidak apa-apa.

B. Tema
Tema adalah satu kata (atau 2 kata majemuk) yang menjelaskan film Anda. Bisa juga berarti pesan dari film Anda.

Film The Conjuring (2013) adalah film horor dengan tema keluarga. Dalam film tersebut, digambarkan bagaimana jahatnya Bathsheba, sebuah roh jahat yang berumur ratusan tahun, kalah oleh kekuatan keluarga.

Saat Carolyn Perron, sang Ibu dalam kisah itu kerasukan arwah Bathsheba, bukan kekuatan air suci yang menghentikannya membunuh keluarganya. Tapi Lorraine Warren, sang paranormal, memegang kepala Carolyn, dan mengingatkan kembali betapa berartinya keluarga bagi Carolyn. Akhirnya Carolyn bisa mendapatkan kekuatan kembali, dan mengeluarkan Bathsheba dari dalam tubuhnya.

Contoh lain adalah film Up (2013), yang mengangkat tema petualangan. Dalam film itu, Carl Frederiksen berusaha mengabulkan permintaan terakhir istrinya, yaitu memindahkan rumahnya ke Paradise Falls.

Carl menikah dengan Ellie, karena keduanya menyukai petualangan. Carl dan Ellie, menganggap pernikahan mereka adalah sebuah petualangan. Mereka mencatat semua perjalan kehidupan pernikahan mereka dalam sebuah adventure book.

Usaha Carl memindahkan rumah tidak berjalan mulus. Saat ia putus asa akan usahanya yang akan kandas, ia membuka kembali adventure book. Di sana ia menemukan kembali semangat hidup, saat menemukan tulisan Ellie, “and now, find your new adventure!”.


Sumber: Buku Menulis Cerita Film Pendek: Sebuah Modul Workshop Penulisan Skenario Tingkat Dasar. Pusat Pengembangan Perfilman Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, 2017.
Tim Penyusun: Perdana Kartawiyudha (koordinator), Baskoro Adi Wuryanto, Damas Cendekia, Melody Muchransyah, dan Rahabi Mandra.
Loading.....
Terbaru