Pengenalan Film Bagian 2

Pengenalan Film Bagian 2

oleh Rahabi Mandra

1. Film Independen
Bila semua hal yang telah dibahas pada Pengenalan Film (Part 1) rasanya terlalu rumit, mungkin bisa dimulai dengan membuat film independen. Pembuatan film independen, atau independent filmmaking, adalah proses pembuatan film yang tidak menggunakan pakem-pakem mainstream di atas. Karena keterbatasan atau kebutuhan tertentu, pembuat film memutuskan untuk memproduksi dengan caranya sendiri. Hal ini bisa dilakukan mengingat perkembangan teknologi yang ada sekarang memungkinkan seseorang untuk syuting dan mengedit film mereka sendiri, merekam dan mengedit suara, membuat musik, dan mematangkan film menggunakan komputer rumah.

Walau proses produksi sudah demikian mudah dicapai, masih ada tahap-tahap yang tetap memiliki tantangan tersendiri bila tidak menyesuaikan dengan sistem yang ada, di antaranya adalah tahap pencarian modal, distribusi, dan pemasaran. Dulu, para pembuat film independen mengandalkan tahapan ini pada festival film (seperti Sundance, Venice, Berlin, Cannes, dan Toronto) agar film mereka dilirik dan bisa dijual ke distributor dan produser. Sekarang ini internet sudah memberikan jalan bagi pembuat film independen untuk mendistribusikan film mereka menggunakan platform-platform dengan biaya murah atau tanpa biaya sama sekali. Pembuat film skala besar, pembuat film independen, studio besar, rumah produksi kecil, semua berbaur di sana. Semua pihak punya kesempatan yang sama untuk menjual atau menayangkan film mereka. Tidak menutup kemungkinan pada sebuah platform penayangan kita bisa melihat satu film layar lebar berbiaya besar dari California bersanding dengan satu film independen berbiaya murah dari Tegal.

Dengan distribusi film melalui internet, pembuat film independen yang tidak memiliki akses kepada distributor, kini memiliki kemampuan untuk meraih penonton global.

2. Sikap pembuat film sebagai individu dan sebagai bagian dalam tim
Orang-orang biasanya plin-plan, angin-anginan, dan sulit diprediksi jika sudah berhadapan dengan situasi yang genting sebagaimana biasa terjadi di set syuting. Seorang sutradara harus bisa menjaga emosi dan kondisinya walaupun pemodal bersila tangan di belakang monitor meminta ini itu, produser meminta scene tambahan karena dirasa penting untuk penjualan, dan aktor yang tidak mau memakai kostum karena ia rasa tidak sesuai perannya. Seorang sutradara (dan produser) yang baik harus bisa berkepala dingin dan menentukan langkah terbaik untuk mendekati kru, aktor, dan pemodal agar bisa mencapai visi yang diinginkan dalam film itu.

Ini bukan hal yang mudah. Mau tidak mau harus diakui bahwa seorang sutradara harus bisa memanipulasi, atau dalam istilah yang lebih positif, mampu bernegosiasi.Keahlian yang harus dimiliki untuk menguasai kemampuan ini sebenarnya bukan kepekaan terhadap estetika, tetapi keahlian berkomunikasi secara efektif bahkan pada saat situasi buruk. Seorang sutradara yang baik harus pintar berbicara, namun lebih penting lagi harus pandai mendengarkan.

Kemampuan mendengarkan wajib dimiliki untuk pekerjaan apapun yang menuntut adanya komunikasi, termasuk berjualan. Sutradara menjual konsep, menjual ide. Penjualan adalah mendengarkan. Penjual yang hebat tidak hanya mendengarkan kata-kata; ia mendengarkan momen-momen diam, bahasa tubuh, hal-hal yang tidak diucapkan, bunyi gesekan tangan, ketukan kaki, gemeretak gigi. Seorang sutradara harus bisa mendengarkan agar memahami apa yang sebenarnya diinginkan produser dan pemodal. Lalu ia harus mengerti apa yang harus dikatakan dan bagaimana cara menyampaikan keinginan itu.

Hal ini tidak hanya berlaku pada sutradara atau produser. Seorang penulis skenario, desainer produksi, director of photography, editor, penata musik, dan posisi-posisi penting lainnya juga dituntut memiliki keahlian berkomunikasi. Karena pada dasarnya pembuatan film adalah kerja sama tim.

Berikut adalah beberapa pedoman yang bisa dipertimbangkan ketika kita mengambil peran dalam sebuah produksi, di tahap apapun:
  1. Gunakan intuisi. Ketika mempekerjakan kru atau memilih proyek ini atau itu dari investor ini atau itu, lakukan riset sebelumnya. Setelah itu, pertimbangkan dengan matang, dan dengarkan diri sendiri. Jika rasanya tidak tepat atau tidak cocok, cari yang lain. Setelah memahami seluk-beluk film, kita akan memahami bahwa beberapa keputusan tidak bisa diambil hanya dengan logika saja. Kadang-kadang menggunakan intuisi lebih bermanfaat pada akhirnya. Lebih baik menunggu investor yang tepat dua bulan lagi ketimbang bekerja sama dengan investor yang salah dan harus terima nasib untuk waktu yang lama.
  2. Pilih orang yang memiliki keahlian/perspektif yang berbeda. Semua orang terlahir dengan bakat dan keahlian yang berbedabeda; pandai di satu hal, buruk di hal lain. Jika kita bekerja dengan orang yang memiliki perspektif berbeda, suatu masalah dapat langsung dilihat dari berbagai sudut pandang, dan bisa diselesaikan melalui banyak pilihan. Keberadaan orang-orang dengan keahlian yang berbeda di dalam tim juga akan memperkuat tim tersebut. Semakin banyak keahlian, semakin banyak senjata untuk menyelesaikan masalah secara kreatif.
  3. Tetap kalem, tetap adem. Jika sedang ada di tengah-tengah meeting dan suasana memanas, mundur selangkah dari perdebatan dan biarkan diskusi berlangsung supaya kita bias merasakan apa yang sebenarnya terjadi, dan mengapa situasi memanas. Yang penting adalah semua permasalahan harus terlihat dengan jelas agar bisa dipadamkan, dan hal ini hanya bisa dilakukan dengan kepala dingin.
  4. Jangan bawa-bawa perasaan. Perasaan memang baik adanya dibawa-bawa dalam berpacaran, tapi tidak demikian halnya dalam bekerja.Kalau ada yang membuat kesal, biarkan lewat, tunggu rasa kesal berlalu, kemudian segera bergerak dan menyelesaikan masalah secara obyektif. Diingat saja bahwa kebanyakan orang melakukan sesuatu tidak ditujukan kepada orang lain, tetapi untuk kemaslahatan diri sendiri.
  5. Perkuat pasukan. Masalah-masalah akan datang dan tidak bisa dihindari. Harus dihadapi. Ketimbang menegur tim, coba cari cara untuk memperkuat mereka. Jika mereka melakukan sesuatu yang tidak kita sukai, coba pikirkan apa yang sebenarnya kita inginkan dari mereka; lalu beri mereka tugas yang kita tahu mereka akan bisa selesaikan. Ketika tugas selesai dikerjakan, jangan lupa untuk memuji dan berterimakasih. Kadang-kadang orang lupa kekuatan apresiasi dan terima kasih.
  6. Beri pertanyaan. Ketika suatu permasalahan muncul dan kita ingin membuka pembicaraan dengan kru, mulai dengan pertanyaan. Pertanyaan yang dilontarkan jangan bersifat menuduh, dan biarkan mereka membawa kita pada akar permasalahan. Jangan bergerak berdasarkan asumsi sampai semua masalah terang benderang.
  7. Memahami perbedaan karakter setiap orang. Kita harus bisa menyesuaikan diri dengan rekan kerja kita, agar tugas bisa segera selesai. Ada beberapa orang yang perlu tuntunan dan arahan lebih. Ada beberapa orang yang cukup dijelaskan dengan kata-kata. Ada beberapa orang yang perlu didorong dan diberi motivasi. Ada juga yang sangat sensitif dan jika didiamkan malah dapat menyelesaikan pekerjaan dengan lebih baik. Ada yang tidak bisa menjelaskan dengan baik, sehingga membutuhkan waktu. Kita harus bisa merespon pada setiap orang dengan caracara yang pada akhirnya membuat aktivitas jadi produktif.
  8. Tetapkan target yang realistis. Tidak ada orang yang suka kegagalan. Jika kita membuat keputusan yang mempengaruhi tim, buat agar mereka juga merasa dilibatkan dalam pengambilan keputusan tersebut. Coba untuk membuat target bersama-sama, atau menentukan target dan menanyakan pada tim apakah target tersebut dapat dilaksanakan. Libatkan mereka ke dalam strategi kita supaya mereka merasa menjadi bagian dari rencana kita. Ketika target sudah ditentukan, jalani dengan penuh keyakinan sampai tujuan. Sedikit saja keraguan muncul dari kita, maka semangat tim pasti langsung goyah.
  9. Jujur dan baik hati. Tidak ada kata yang lebih tepat daripada kata-kata klise dalam pelajaran moral ini.Kebaikan hati dan kejujuran seringkali tidak lagi dianggap sekarang ini. Belakangan ini pendekatan yang lebih keras, seperti suara lantang, menjadi penuntut, dan tanpa kompromi, nampaknya adalah cara yang efektif untuk mendapatkan hasil yang terbaik dari seseorang. Belum tentu. Orang-orang akan merespon kejujuran dan kebaikan hati dengan cara yang positif. Melatih cara berbicara kepada tim dengan keterbukaan dan perhatian akan mendapatkan hasil yang lebih produktif, bahkan dalam situasi yang buruk sekali pun.
  10. Tanya apa yang dibutuhkan oleh tim. Pada saat melakukan wawancara, coba untuk tanyakan kepada calon kru atau pemain apa kira-kira yang dibutuhkannya agar pekerjaan dapat diselesaikan dengan baik. Dengan menanyakan pertanyaan ini akan menunjukkan bahwa kita peduli dan ingin tahu betul potensi yang mereka miliki. Dengan demikian, setelah mereka menyatakan hal-hal yang dapat membangkitkan semangat mereka untuk bekerja, mereka juga akan terdorong untuk melakukan yang terbaik untuk proyek kita.


Sumber: Buku Menulis Cerita Film Pendek: Sebuah Modul Workshop Penulisan Skenario Tingkat Dasar. Pusat Pengembangan Perfilman Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan. 2017.
Tim Penyusun: Perdana Kartawiyudha (koordinator); Baskoro Adi Wuryanto; Damas Cendekia; Melody Muchransyah; Rahabi Mandra.

Artikel Lain: