Loading...

Apresiasi Karya Sastra Prosa Fiksi

Apresiasi Sastra
A. Pengertian Gaya dalam Karya Fiksi
Istilah gaya diangkat dari istilah style yang berasal dari bahasa Latin stilus yang mengandung arti leksikal ‘ alat untuk menulis’.

Istilah gaya dalam karya sastra mengandung pengertian “cara pengarang menyampaikan gagasannya dengan menggunakan media bahasa yang indah dan harmonis serta mampu menuansakan makna dan suasana yang dapat mneyentuh daya intelektual dan emosi pembaca. Berdasarkan uraian tersebut di atas, Scharbach menyebut gaya “ sebagai hiasan, sebagai sesuatu yang suci, sebagai sesuatu yang indah dan lemah gemulai serta perwujudan manusia itu sendiri”.

Dari beberapa pengertian gaya tersebut di atas, jelaslah bahwa gaya dalam karya fiksi adalah sebuah kekuatan atau kemampuan pengarang untuk menyampaikan perasaannya lewat kreasi cipta tulis untuk menyentuh perasaan pembaca.

Sekalipun pengarang berangkat dari satu ide yang sama, terdapat juga perbedaan karena pengarang mengungkapkan gagasannya dalam wacana ilmiah yang menggunakan gaya yang bersifat lugas, jelas, dan menjauhkan unsur-unsur gaya bahasa yang mengandung makna konotatif. Sedangkan pengarang dengan wacana sastra justru akan menggunakan pilihan kata yang mengandung makna padat, reflektif, asosiatif, konotatif, serta variasi dan keharmonisan kalimat sehingga mampu menuansakan keindahan.

Gaya bahasa yang efektif dalam karya fiksi adalah bahasa yang dapat mengungkapkan pesan atau informasi secara tepat sesuai dengan maksud yang ingin di kemukakan oleh penulis dengan itu pembaca dengan mudah memahaminya.

B. Unsur-unsur Gaya dalam Karya Fiksi
Unsur gaya dalam karya fiksi adalah bagian yang tak dapat terlupakan oleh para pengarang agar ciptaannya dapat menggugah perasaan pembaca. Dalam membaca beberapa karya fiksi mari kita mengutip dan memperhatikan perbedaan-perbedaan yang terdapat dalam tiap-tiap kaya fiksi tersebut, diantaranya:
1. Pilihan kata dari tiap pengarang,
2. Penataan kata dan kalimatnya, dan
3. Nuansa makna serta suasana penuturan yang ditampilkannya.

Dalam penulisan karya fiksi pengarang mempergunakan pemilihan kata yang berbeda-beda tetapi harus tetap mempergunakan bahasa yang efektif secara menyeluruh pada setiap unsur, baik yang menyangkut pemakaian ejaan, pengimbuhan, pemilihan kata, pengalimatan, dan pengalineaannya. Setiap pengarang punya gaya bahasa tersendiri yang sesuai dengan jiwanya, emosi, apresiasi bahasanya, pengarang harus merasa bebas mempergunakan bahasa untuk ciptaannya. Susunan kalimat, pilihan kata, dan penggunaan titik koma adalah hak penuh bagi pengarang. Yang harus diperhatikan lagi, bahwa pengarang tidak terlepas dari perbendaharaan kata.

Unsur-unsur gaya yang terdapat dalam karya fiksi sangatlah beragam sesuai dengan apa yang akan disampaikan pengarang dan ciri khas pengarang itu sendiri. Dari banyaknya pengarang juga terdapat perbedaan-perbedaan pilihan kata dan kalimat seperti cerpen yang berjudul “Retak-retak Waduk Raksasa” karangan Rohyati Salihin, cerpen yang berjudul “Nostalgia” Karangan Danarto, novel yang berjudul “Kering” oleh Almarhum Iwan Simatupang. Masih banyak lagi karangan-karangan yang dapat kita kutip kemudian dipelajari untuk mengetahui unsur gaya yang terdapat pada masing-masing karya fiksi tersebut.

Setelah mengapresiasi dari ketiga contoh karya fiksi di atas, maka terdapat unsur-unsur gaya yang masing-masing berbeda. Unsur-unsur gaya yang terdapat dalam karya fiksi atau cipta sastra yakni;

1. Unsur-unsur Kebahasaan berupa kata dan kalimat, dan
a. Pemilihan dan penataan kata istimewa
  • pada kutipan cerpen berjudul “Retak-retak Waduk Raksasa”, hampir tidak dijumpai pemilihan kata-kata istimewa,
  • pada kutipan cerpen berjudul “Nostalgia”, dijumpai pilihan kata dalam penataan yang istimewa, sedangkan
  • pada kutipan novel berjudul “Kering”, banyak dijumpai pemilihan kata yang istimewa pula.

b. Pemilihan dan penataan kalimat istimewa
  • pada kutipan cerpen berjudul “Retak-retak Waduk Raksasa”, sama sekali tidak menunjukkan variasi kalimat panjang dan pendek. Maka pada saat membaca karya seperti itu tidak jauh bedanya kita membaca koran.
  • pada kutipan cerpen berjudul “Nostalgia”, terdapat variasi kalimat panjang dan pendek, sedangkan
  • pada kutipan novel berjudul “Kering”, telah kita jumpai adanya kalimat-kalimat panjang dan pendek selain menunjukkan unsur-unsur yang istimewa, baik dalam hal pemilihan kata maupun kalimat-kalimatnya serta telah dijumpai pula gaya bahasa seperti repetisi, oratorik, dan klimaks. Kata dan kalimatnya pun banyak yang bermakna gelap sehingga pembaca terkadang kesulitan dalam memaknai apa yang telah dibacanya. Berbeda dengan kutipan-kutipan lainnya.

2. Alat gaya yang melibatkan masalah khiasan, seperti metafor, metonimi, simbolik, dan majas.

C. Hubungan Gaya dengan Ekspresi Pengarang
Gaya pada dasarnya berhubungan erat dengan cara seorang pengarang dalam menampilkan gagasannya. Penampilan atau pengekspresian gagasan itu lebih lanjut terwujud dalam bentuk gaya bahasa dengan segala aneka ragamnya. Jika dibagankan, hubungan gaya dan ekspresi itu dapat digambarkan sebagai berikut.

Dari bagan di atas, jelaslah bahwa gaya adalah cara seorang pengarang menyampaikan gagasannya lewat media sehingga mewujudkan bahasa yang indah dan harmonis. Adapun pendapat mengatakan bahwa gaya adalah orangnya atau pengarangnya karena lewat gaya kita dapat mengenal bgaimana sikap dan endapan pengetahuan, pengalaman, dan gagasan pengarangnya. Demikianlah uraian tentang masalah unsur gaya dalan karya fiksi, pada dasarnya kita telah mengkaji masalah-masalah yang penting dalam makalah ini tentang unsur gaya dalam karya fiksi.

Ian KonjoPenulis: Ian Konjo

Artikel ini berjudul Apresiasi Karya Sastra Prosa Fiksi.
Semoga artikel ini bermanfaat. Silahkan meng-copy/paste dan menyebarluaskan artikel ini, namun ADMIN meminta dengan hormat kepada Anda untuk menyertakan link dari blog ini sebagai sumbernya.

Terima kasih!

4 comments:

  1. prosa fiksi belum pernah mencobanya sih

    ReplyDelete
  2. @terapi qolbu Silahkan dicoba... Belajar lebih memaknai hidup dengan sastra...

    ReplyDelete
  3. ulasan menarik dan bermanfaat, semoga lebih terpacu ntuk brkarya...

    thanks ian konjo...
    salam kenal..

    ReplyDelete
  4. @Ojan Tolare Terima kasih supportnya sob....

    Salam kenalkembali.....

    ReplyDelete

»» Statistik

free counters

»» Follow Google+

notifikasi
close